q Penting! Inilah 12 Jenis Data Bisnis yang Wajib Diamankan Perusahaan - ICICERT

Blog Details

12 Jenis Data Bisnis yang Wajib Diamankan Perusahaan

Penting! Inilah 12 Jenis Data Bisnis yang Wajib Diamankan Perusahaan

5/5 - (1 vote)

Kegiatan bisnis saat ini bergantung pada data yang dimiliki oleh perusahaan atau organisasi. Perusahaan akan kesulitan dalam membuat langkah-langkah besar dan sulit bertumbuh jika tidak menguasai berbagai macam detail yang mempengaruhi operasi perusahaan setiap harinya.

Biasanya, konsep data bisnis perusahaan memiliki jangkauan yang luas dan mencakup semuanya. Mulai dari analitik detail sederhana hingga wawasan mendalam tentang kinerja organisasi.

Baca juga : 10 Cara Hacker Meretas Perusahaan

Oleh karena itu, penting untuk menyadari bahwa menyimpan dan menyimpan jenis informasi ini adalah aspek kunci dari pemasaran berbasis data. Perusahaan akan sulit mengetahui apa yang perlu diubah dalam organisasinya jika tidak memiliki data bisnis.

Oleh karena itu, perusahaan perlu mengetahui data bisnis dan mengapa ini merupakan aspek penting dalam menjalankan perusahaan yang sukses. Berikut penjelasan lebih lanjut:

Apa itu Data Bisnis?

Data bisnis adalah semua informasi yang terkait dengan suatu perusahaan, seperti data penjualan, informasi kontak pelanggan, bahkan statistik lalu lintas situs web. Secara sederhana, data bisnis adalah sedikit informasi yang berhubungan dengan kehidupan perusahaan.

Data ini bisa berupa sesuatu yang sederhana seperti daftar karyawan atau serumit buku besar akuntansi. Data bisnis juga dapat mencakup sejumlah elemen seperti:

  1. Biaya operasional
  2. Strategi Tinjauan
  3. Informasi kontak pelanggan

Umumnya, semua jenis informasi yang disimpan karyawan oleh perusahaan untuk digunakan dalam pemasaran, operasi, sumber daya manusia, atau perencanaan penjualan secara teknis dapat dianggap sebagai data bisnis.

Begitu juga dengan pemasaran data, yang sangat penting untuk membuat keputusan periklanan yang tepat, merupakan aspek penting dari gambaran data bisnis yang lebih besar.

Baca juga : Sertifikasi ISO 27001:2013

Seringkali, informasi di dalam data bisnis dapat mencakup detail pelanggan pribadi atau informasi kepemilikan. Sehingga sangat penting untuk memiliki sistem penyimpanan yang kuat dengan sejumlah langkah keamanan.

Kegagalan dalam mengambil tindakan preventif yang tepat dapat menyebabkan pelanggaran, yang dapat berakhir pada terkena denda yang besar atau bahkan tuntutan hukum.

Beberapa elemen data bisnis, seperti detail pribadi konsumen, diatur oleh berbagai bentuk aturan pemerintah. Bahkan informasi dan detail yang sedikit tidak penting sekali pun harus disimpan dengan aman setiap saat.Ā 

12 Jenis Data Bisnis Perusahaan yang Perlu Dilindungi

Perusahaan seharusnya melindungi semua informasi yang patut mereka amankan. Hal ini demi mencegah terjadinya pelanggaran data yang sering terjadi terhadap suatu perusahaan.

Meski demikian, perusahaan sering mengabaikan untuk melindungi secara memadai beberapa data mereka yang seharusnya dilindungi dengan lebih baik.

Bagaimanapun profesionalnya keamanan data perusahaan, umumnya ditemukan banyak bisnis yang pada kenyataannya, menghabiskan sumber daya yang signifikan untuk keamanan informasi.

Baca juga: Keamanan Informasi ISO 27001

Berikut adalah beberapa contoh jenis data bisnis utama yang harus dilindungi perusahaan:

  1. Data terkait Sumber Daya Manusia
    Setiap bisnis memiliki karyawan, yang berarti mereka memiliki informasi sensitif terkait Sumber Daya Manusia (SDM). Data penggajian dan catatan lain yang berisi informasi pribadi tentu harus dilindungi, namun banyak orang lalai untuk memberikan perlindungan yang tepat. Diantaranya terkait komunikasi mengenai kinerja proyek dan materi lain yang bisa sangat merusak perusahaan jika bocor. Informasi terkait SDM semacam itu bisa saja disimpan dalam berbagai macam format. Sementara peretas dapat mengeksploitasinya untuk membuat rekayasa sosial dengan cara masuk ke dalam sistem suatu organisasi. Selain itu, efek lain yang dapat mempertimbangkan terjadinya yaitu kerusakan moral dan produktivitas staf jika kebocoran data SDM terjadi. Efek buruk seperti itu sering disebut sebagai kerusakan tidak langsung. Namun secara langsung atau tidak, tentu saja kerugiannya bisa sangat mahal bagi perusahaan.
  1. Data Sensitif di Cloud
    Faktanya, cloud berarti “komputer milik orang lain”. Perusahaan atau organisasi yang memanfaatkan teknologi cloud secara efektif mengalihdayakan sebagian informasi infrastruktur mereka ke pihak ketiga yang biasanya menangani data beberapa klien pada peralatan yang sama.Dengan demikian, setiap informasi sensitif yang dikirimkan ke dan dari cloud , disimpan di cloud, dan/atau digunakan di cloud, berisiko, dan harus dilindungi secara memadai. Selain itu, secara umum, tidak bijaksana untuk mengandalkan penyedia penyimpanan cloud untuk mengenkripsi informasi seseorang. Layanan enkripsi yang ditawarkan oleh perusahaan biasanya memaksa pengguna untuk mengandalkan penyedia kunci, sehingga pelanggaran sistem dalam organisasi mereka dapat menyebabkan penjahat mengakses data klien bahkan tanpa harus mencuri kunci dekripsi klien.
  1. Backup Data
    Banyak perusahaan atau organisasi yang menghabiskan banyak uang untuk melindungi data, namun mengabaikan melindungi informasi yang sama secara memadai ketika disimpan dalam backup atau cadangan.Terkadang, cerobong karena peningkatan keamanan informasi diterapkan dari waktu ke waktu, sehingga baik sistem produksi dan cadangan terkait mendapat manfaat keamanan yang semakin canggih. Namun cadangan yang dibuat sebelum kebijakan peningkatan dibiarkan apa adanya, dapat berpotensi menimbulkan ancaman yang serius.
  1. Data Pada Perangkat Non Bisnis Organisasi harus mengatasi risiko data pada flash drive karyawan dan kontraktor, kartu memori, smartphone, komputer rumah, dan segala macam informasi perangkat lain yang dapat disimpan. Banyak perusahaan yang melakukannya hanya sebagian, padahal harus dilakukan secara menyeluruh dengan maksimal.
  2. Hardcopy
    Jangan lupa bahwa keamanan informasi termasuk melindungi informasi saat dicetak (atau ditulis tangan) di atas kertas.
  3. Seluruh Komunikasi
    Banyak organisasi menerapkan teknologi signifikan untuk mengamankan informasi sensitif dengan tepat di dalam email, tetapi tidak banyak mengambil tindakan untuk mengamankan data yang berada di infrastruktur informasi bentuk komunikasi lain seperti aplikasi percakapan.
  1. Akun Media Sosial
    Akun media sosial dapat menimbulkan beberapa risiko. Mereka jelas memungkinkan organisasi untuk berkomunikasi dengan pihak luar dan menyebarkan pesan ke dunia ā€“ dan banyak bisnis tidak memiliki sistem yang dikonfigurasi untuk memberi mereka peringatan real-time jika sesuatu yang berpotensi masalah entah bagaimana diposting, yang mungkin merupakan tanda pertama pelanggaran. Kredensial media sosial juga sering digunakan untuk mengautentikasi ke berbagai aplikasi dan untuk membuktikan identitas seseorang kepada orang lain ā€“ membuat akun media sosial semakin penting untuk dilindungi.Namun, banyak organisasi mengabaikan untuk mengaudit siapa yang memiliki akses ke sumber daya penting ini, tidak hanya dalam diri manusia, tetapi juga dalam hal aplikasi mana yang telah diberikan hak akses.
  1. Data Sedang Digunakan
    Sering diabaikan, tetapi kadang-kadang benar-benar kritis, adalah konsep mengenkripsi data saat sedang digunakan.Kemajuan teknologi memungkinkan fungsi-fungsi tertentu dilakukan pada data tanpa mendeskripsinya, yang dapat membantu mempertahankan diri dari akses yang tidak sah dan pencurian data. Sistem email modern, misalnya, dapat mengirimkan pesan bahkan ketika isinya dienkripsi. Banyak teknologi lain yang menawarkan perlindungan serupa untuk bentuk komunikasi lainnya. Jelas, itu juga bisa sangat berharga untuk mengenkripsi data saat sedang digunakan di penyedia layanan cloud pihak ketiga.
  2. Diakses Data, Ditangani, atau Disediakan Oleh Pihak Ketiga Banyak pihak tidak mengamankan data dan sistem secara memadai dari risiko yang ditimbulkan ketika mereka mengizinkan pihak luar untuk menangani data mereka atau mengakses sumber daya mereka.Demikian juga, banyak organisasi tidak memiliki perlindungan apapun terhadap rantai risiko pasokan yaitu, risiko yang diciptakan oleh pemasok perangkat keras, perangkat lunak, atau data.Bergantung pada sifat organisasi, perlu mempertimbangkan apakah mungkin ada malware yang tertanam dalam chip yang dibelinya, atau perangkat lunak yang digunakannya.
  3. Data Tunduk Pada Peraturan Banyak organisasi yang berusaha untuk memenuhi semua persyaratan hukum seringkali tidak sepenuhnya mematuhi setiap peraturan tersebut. Seringkali kegagalan berasal dari orang-orang yang mengabaikan sebagian data yang tunduk pada peraturan yang relevan.
  1. CCV Kartu Kredit
    Nomor CCV tidak boleh disimpan atau ditulis, tetapi beberapa organisasi masih menyimpannya.
  2. Pesan Suara
    Pesan suara mungkin merupakan teknologi yang ketinggalan zaman, tetapi masih digunakan secara massal oleh banyak organisasi yang enggan melanjutkan investasi dalam metode komunikasi yang lebih maju. Mereka masih menyimpan pesan dalam format yang tidak terenkripsi pada sistem yang rentan.

Baca juga : Sertifikasi ISO 27001:2013

Peran ISO 27001 dalam Melindungi Data Bisnis Perusahaan

ISO 27001 merupakan suatu standar Internasional dalam menerapkan sistem keamanan manajemen informasi atau lebih dikenal denganĀ  Sistem Manajemen Keamanan InformasiĀ  (ISMS).

Penerapan standar ISO 27001 akan membantu organisasi atau perusahaan dalam membangun dan memelihara sistem manajemen keamanan informasi (ISMS). Standar berisi kumpulan unsur-unsur yang saling terkait dengan organisasi atau perusahaan yang digunakan untuk mengelola dan mengendalikan risiko keamanan informasi dan untuk melindungi serta menjaga kerahasiaan (confidentiality), integritasĀ  (integrity) Ā dan ketersediaan (availability) informasi.

ISO 27001 merupakan standar internasional yang diakui secara global untuk mengelola risiko terhadap keamanan informasi. Sertifikasi ISO 27001 memungkinkan perusahaan untuk melindungi data tetap aman dan dikelola dengan baik.

Baca juga : Sertifikasi ISO 27001:2013

 

Kita harus ingat bahwa keamanan data bukanlah hal yang baik dimiliki perusahaan. Secara harfiah dapat berarti hal ini menjadi perbedaan antara bisnis yang berkembang atau gagal.

Bisnis yang lebih kecil lebih sering mengalami nasib yang lebih parah, satu pelanggaran saja diketahui membunuh perusahaan. Jadi, pastikan untuk melindungi semua informasi penting perusahaan Anda.Ā 


Sertifikasi ISO/IEC 27001:2013

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Fill out this field
Fill out this field
Please enter a valid email address.
You need to agree with the terms to proceed

Subscribe our newsletter

Open chat
Hallo,
Silahkan tinggalkan pesan Anda disini.