Blog Details

Mengenal Isi dan Struktur Standar ISO 45001: Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3)

Mengenal Isi dan Struktur Standar ISO 45001:2018 Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3)

5/5 - (1 vote)

Dengan semakin tingginya kesadaran akan pentingnya keselamatan dan kesehatan kerja (K3), standar internasional  sistem manajemen K3 menjadi krusial untuk dipahami dan diterapkan oleh berbagai organisasi. ISO 45001, sebagai standar internasional pertama yang secara spesifik dirancang untuk sistem manajemen K3, menawarkan kerangka kerja yang komprehensif guna meningkatkan keselamatan, mengurangi risiko di tempat kerja, serta meningkatkan kesejahteraan para pekerja.

Pemahaman mendalam tentang struktur dan isi standar ini menjadi langkah awal yang sangat penting bagi setiap organisasi yang berkomitmen untuk meningkatkan kinerja K3 mereka. Artikel ini akan menguraikan tentang isi dan struktur dari standar ISO 45001, memberikan wawasan yang jelas tentang bagaimana standar ini dapat membantu organisasi mencapai tujuan K3 mereka.

Pengenalan Standar ISO 45001

ISO 45001 adalah standar internasional pertama yang dirancang khusus untuk sistem manajemen keselamatan dan kesehatan kerja (K3). Standar ini dikembangkan oleh International Organization for Standardization (ISO) dan diterbitkan pada Maret 2018. Pengembangan ISO 45001 dipicu oleh kebutuhan global akan standar K3 yang lebih komprehensif dan terintegrasi, menggantikan standar sebelumnya seperti OHSAS 18001. Proses pengembangan standar ini melibatkan partisipasi berbagai negara dan organisasi dari seluruh dunia, yang bertujuan untuk menciptakan pedoman yang dapat diadopsi secara luas di berbagai industri dan jenis organisasi.

Menerapkan ISO 45001 membawa berbagai manfaat signifikan bagi organisasi. Pertama, standar ini membantu dalam menciptakan lingkungan kerja yang lebih aman, mengurangi risiko kecelakaan dan penyakit akibat kerja. Kedua, dengan adanya sistem manajemen K3 yang terstruktur, organisasi dapat meningkatkan kepatuhan terhadap peraturan dan undang-undang terkait keselamatan dan kesehatan kerja, sehingga menghindari denda dan sanksi hukum. Selain itu, penerapan ISO 45001 juga dapat meningkatkan reputasi perusahaan, menarik lebih banyak pelanggan dan mitra bisnis, serta meningkatkan produktivitas dan moral karyawan melalui penciptaan lingkungan kerja yang lebih baik.

Struktur ISO 45001 mengikuti High-Level Structure (HLS) yang digunakan dalam standar manajemen ISO lainnya, seperti ISO 9001 dan ISO 14001. Hal ini memudahkan organisasi yang sudah menerapkan standar ISO lain untuk mengintegrasikan ISO 45001 ke dalam sistem manajemen mereka. Standar ini terdiri dari sepuluh klausul utama yang mencakup ruang lingkup, referensi normatif, istilah dan definisi, konteks organisasi, kepemimpinan, perencanaan, dukungan, operasi, evaluasi kinerja, dan peningkatan. Setiap klausul ini memberikan panduan rinci tentang persyaratan dan langkah-langkah yang perlu diambil untuk membangun, menerapkan, memelihara, dan meningkatkan sistem manajemen K3 yang efektif.

Baca juga : Sertifikasi ISO 45001: Apa Saja yang Harus Dipersiapkan?

Struktur Standar ISO 45001

ISO 45001 dirancang untuk memberikan panduan yang komprehensif bagi organisasi dalam membangun dan menerapkan sistem manajemen K3 yang efektif. Standar ini terdiri dari beberapa bab yang mencakup berbagai aspek penting dalam manajemen K3, yang dijelaskan secara rinci sebagai berikut:

Bab 1: Ruang Lingkup, Istilah, dan Konteks Organisasi

  • Ruang Lingkup
    Menjelaskan tujuan dan batasan dari standar ISO 45001, serta jenis organisasi yang dapat menerapkannya.
  • Istilah dan Definisi
    Menyediakan definisi istilah yang digunakan dalam standar untuk memastikan pemahaman yang konsisten.
  • Konteks Organisasi
    Mengidentifikasi faktor internal dan eksternal yang dapat mempengaruhi sistem manajemen K3, serta menentukan kebutuhan dan harapan pihak berkepentingan.

Bab 2: Kepemimpinan dan Komitmen

  • Kepemimpinan
    Menekankan pentingnya peran manajemen puncak dalam mendukung dan memimpin penerapan sistem manajemen K3.
  • Komitmen
    Memastikan keterlibatan aktif manajemen puncak dalam menetapkan kebijakan K3 dan menetapkan tanggung jawab serta wewenang di seluruh organisasi.

Bab 3: Kebijakan K3

Menetapkan kebijakan K3 yang sesuai dengan tujuan organisasi, yang mencakup komitmen untuk mematuhi peraturan K3 dan terus meningkatkan sistem manajemen K3.

Bab 4: Perencanaan

  • Identifikasi Risiko dan Peluang
    Mengidentifikasi risiko dan peluang yang dapat mempengaruhi sistem manajemen K3.
  • Tujuan K3 dan Perencanaan untuk Mencapainya
    Menetapkan tujuan K3 yang jelas dan merencanakan tindakan untuk mencapainya.

Bab 5: Dukungan

  • Sumber Daya
    Menyediakan sumber daya yang diperlukan untuk menerapkan dan memelihara sistem manajemen K3.
  • Kompetensi dan Pelatihan
    Memastikan bahwa semua karyawan memiliki kompetensi yang diperlukan melalui pelatihan dan pendidikan.
  • Komunikasi dan Dokumentasi
    Menyediakan saluran komunikasi yang efektif dan mendokumentasikan sistem manajemen K3.

Bab 6: Operasi

  • Perencanaan dan Pengendalian Operasi
    Mengidentifikasi dan mengendalikan operasi yang terkait dengan risiko K3.
  • Kesiapsiagaan dan Tanggap Darurat
    Mempersiapkan dan merespons keadaan darurat yang mungkin terjadi.

Bab 7: Pengendalian

  • Pengendalian
    Menerapkan prosedur dan kontrol untuk mengelola risiko K3 dalam operasi sehari-hari.

Bab 8: Tindakan Perbaikan

  • Tindakan Perbaikan
    Menyusun dan menerapkan tindakan korektif untuk mengatasi ketidaksesuaian dan mencegah terulangnya masalah.

Bab 9: Pemantauan, Pengukuran, Evaluasi, dan Peninjauan

  • Pemantauan dan Pengukuran
    Memantau dan mengukur kinerja K3 secara berkelanjutan.
  • Evaluasi dan Audit Internal
    Melakukan evaluasi kinerja dan audit internal untuk menilai efektivitas sistem manajemen K3.
  • Peninjauan Manajemen
    Meninjau sistem manajemen K3 secara berkala untuk memastikan kesesuaian, kecukupan, dan efektivitasnya.

Bab 10: Peningkatan

  • Peningkatan Berkelanjutan
    Mengambil tindakan untuk terus meningkatkan sistem manajemen K3 berdasarkan hasil evaluasi dan audit.
  • Inovasi dan Pembaruan
    Mendorong inovasi dan pembaruan dalam praktik K3 untuk mencapai kinerja yang lebih baik.

Baca juga :

Isi Standar ISO 45001

ISO 45001 dirancang untuk membantu organisasi meningkatkan keselamatan karyawan, mengurangi risiko di tempat kerja, dan menciptakan kondisi kerja yang lebih baik dan lebih aman. Berikut ini adalah penjelasan  tentang poin-poin isi standar ISO 45001.

1. Konteks Organisasi

Memahami konteks organisasi merupakan langkah awal dalam menerapkan ISO 45001. Dengan memahami konteks ini, organisasi dapat merancang sistem manajemen K3 yang sesuai dan efektif. Organisasi harus mengidentifikasi faktor-faktor internal dan eksternal yang dapat memengaruhi kemampuan mereka dalam mencapai tujuan K3.Ini mencakup:

Faktor Internal:

  • Struktur organisasi
  • Kebijakan dan tujuan internal
  • Budaya organisasi
  • Sumber daya yang tersedia

Faktor Eksternal:

  • Peraturan dan undang-undang terkait K3
  • Kondisi pasar dan ekonomi
  • Teknologi yang digunakan
  • Kepentingan pihak berkepentingan seperti karyawan, pemasok, pelanggan, dan masyarakat.

2. Kepemimpinan dan Komitmen

Kepemimpinan dan komitmen manajemen puncak sangat penting dalam implementasi sistem manajemen K3. Manajemen puncak harus menunjukkan komitmen yang kuat dengan:

  • Menetapkan Kebijakan K3: Mengkomunikasikan pentingnya K3 kepada seluruh organisasi.
  • Mengalokasikan Sumber Daya: Memastikan bahwa sumber daya yang cukup tersedia untuk mendukung sistem manajemen K3.
  • Memastikan Keterlibatan: Melibatkan karyawan dalam proses K3 dan menciptakan budaya keselamatan di seluruh organisasi.

Manajemen puncak juga harus memastikan bahwa tanggung jawab dan wewenang terkait K3 ditetapkan dan dipahami oleh semua tingkatan organisasi.

3. Kebijakan K3

Kebijakan K3 menetapkan arah dan komitmen organisasi terhadap keselamatan dan kesehatan kerja. Kebijakan ini harus:

  • Relevan dan Sesuai: Mencerminkan tujuan dan nilai organisasi terkait K3.
  • Komitmen terhadap Kepatuhan: Menegaskan komitmen organisasi untuk mematuhi peraturan K3 yang berlaku.
  • Komitmen terhadap Peningkatan: Mendorong peningkatan berkelanjutan dalam kinerja K3.

Kebijakan ini harus dikomunikasikan dengan baik kepada semua karyawan dan tersedia untuk pihak berkepentingan.

4. Perencanaan

Perencanaan melibatkan identifikasi bahaya dan risiko K3 serta menentukan tindakan pengendalian yang diperlukan. Ini mencakup:

  • Identifikasi Bahaya:Mengidentifikasi semua potensi bahaya yang dapat menyebabkan kecelakaan atau penyakit akibat kerja.
  • Penilaian Risiko:¬†Menilai tingkat risiko yang terkait dengan setiap bahaya yang diidentifikasi.
  • Perencanaan Tindakan Pengendalian: Menentukan dan merencanakan tindakan pengendalian yang sesuai untuk mengelola risiko yang diidentifikasi.

Perencanaan juga melibatkan penetapan tujuan K3 yang spesifik, terukur, dapat dicapai, relevan, dan berbatas waktu (SMART).

5. Dukungan

Dukungan mencakup penyediaan sumber daya, pelatihan, dan komunikasi yang diperlukan untuk mendukung implementasi sistem manajemen K3. Ini mencakup:

  • Sumber Daya: Mengalokasikan sumber daya yang memadai, termasuk personel, infrastruktur, dan lingkungan kerja.
  • Kompetensi dan Pelatihan: Memastikan bahwa karyawan memiliki kompetensi yang diperlukan melalui pelatihan dan pendidikan berkelanjutan.
  • Komunikasi: Menyediakan saluran komunikasi yang efektif untuk menyampaikan informasi K3 kepada semua karyawan dan pihak berkepentingan lainnya.
  • Dokumentasi: Memastikan bahwa dokumentasi yang diperlukan untuk mendukung sistem manajemen K3 disiapkan dan dipelihara.

6. Operasi

Operasi melibatkan penerapan tindakan pengendalian yang telah direncanakan dan memantau efektivitasnya. Ini mencakup:

  • Perencanaan dan Pengendalian Operasi: Menerapkan prosedur yang diperlukan untuk mengendalikan risiko K3 dalam kegiatan operasional.
  • Kesiapsiagaan dan Tanggap Darurat: Menyusun dan melaksanakan rencana kesiapsiagaan dan tanggap darurat untuk mengatasi kejadian tak terduga.

Organisasi harus memastikan bahwa semua tindakan pengendalian diterapkan secara konsisten dan efektif.

7. Pengendalian

Pengendalian melibatkan identifikasi, penyelidikan, dan penanganan insiden dan kecelakaan K3. Ini mencakup:

  • Identifikasi Insiden: Melaporkan dan mencatat semua insiden dan kecelakaan yang terjadi.
  • ¬†Penyelidikan Insiden: Melakukan penyelidikan menyeluruh untuk menentukan penyebab utama dari insiden atau kecelakaan.
  • Penanganan Insiden: Mengambil tindakan yang tepat untuk mencegah terulangnya insiden yang sama.

Pengendalian juga mencakup pemantauan kondisi kerja dan kepatuhan terhadap prosedur K3 yang ditetapkan.

8. Tindakan Perbaikan

Tindakan perbaikan melibatkan melakukan tindakan korektif dan pencegahan untuk meningkatkan sistem manajemen K3. Ini mencakup:

  • Tindakan Korektif:¬†Mengidentifikasi dan menghilangkan penyebab ketidaksesuaian yang ditemukan.
  • Tindakan Pencegahan: Mengambil langkah-langkah untuk mencegah terulangnya masalah yang sama.

Organisasi harus memastikan bahwa semua tindakan perbaikan didokumentasikan dan ditinjau untuk efektivitasnya.

9. Pemantauan, Pengukuran, Evaluasi, dan Peninjauan

Pemantauan, pengukuran, evaluasi, dan peninjauan melibatkan pemantauan kinerja sistem manajemen K3 dan melakukan peninjauan secara berkala. Ini mencakup:

  • Pemantauan dan Pengukuran: Memantau dan mengukur kinerja K3 secara berkelanjutan.¬†¬†
  • Audit Internal:¬†Melakukan audit internal untuk menilai kesesuaian dan efektivitas sistem manajemen K3.¬†¬†
  • Peninjauan Manajemen:¬†Meninjau sistem manajemen K3 secara berkala untuk memastikan kesesuaiannya dengan tujuan dan kebijakan K3 organisasi.

Peninjauan ini membantu organisasi untuk mengidentifikasi area yang memerlukan perbaikan dan memastikan bahwa sistem manajemen K3 tetap relevan dan efektif.

10. Peningkatan

Peningkatan melibatkan mengambil tindakan untuk terus meningkatkan sistem manajemen K3. Ini mencakup:

  • Peningkatan Berkelanjutan: Menerapkan langkah-langkah untuk memperbaiki sistem manajemen K3 berdasarkan hasil evaluasi dan audit.
  • Inovasi: Mendorong inovasi dalam praktik K3 untuk mencapai kinerja yang lebih baik.

Organisasi harus berkomitmen untuk meningkatkan sistem manajemen K3 secara berkelanjutan untuk memastikan bahwa tujuan K3 tercapai dan kinerja K3 terus meningkat.

Kesimpulan

ISO 45001 adalah standar penting yang dirancang untuk meningkatkan K3 di organisasi. Dengan menyediakan kerangka kerja yang sistematis, standar ini membantu organisasi mengidentifikasi dan mengelola risiko K3, mematuhi peraturan yang berlaku, dan menciptakan lingkungan kerja yang lebih aman dan sehat. Penerapan ISO 45001 tidak hanya melindungi kesejahteraan karyawan tetapi juga meningkatkan efisiensi operasional dan reputasi perusahaan.

Untuk menerapkan ISO 45001, organisasi harus melalui beberapa langkah kunci: memahami konteks organisasi, menunjukkan kepemimpinan dan komitmen dari manajemen puncak, menetapkan kebijakan K3 yang jelas, dan melakukan perencanaan yang mencakup identifikasi bahaya dan risiko serta tindakan pengendalian yang diperlukan. Selain itu, penting untuk menyediakan dukungan berupa sumber daya, pelatihan, dan komunikasi yang efektif, melaksanakan operasi sesuai rencana, mengendalikan insiden, dan melakukan tindakan perbaikan serta peningkatan berkelanjutan melalui pemantauan dan peninjauan kinerja K3.

Oleh karena itu,  setiap organisasi penting untuk mengadopsi dan menerapkan ISO 45001 guna meningkatkan budaya K3. Dengan standar ini, organisasi tidak hanya memenuhi kewajiban hukum tetapi juga menunjukkan komitmen terhadap keselamatan dan kesejahteraan karyawan. Menerapkan ISO 45001 membantu menciptakan tempat kerja yang lebih aman, meningkatkan moral karyawan, dan membangun reputasi yang positif, yang pada akhirnya berkontribusi pada kesuksesan jangka panjang organisasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Fill out this field
Fill out this field
Please enter a valid email address.
You need to agree with the terms to proceed

Subscribe our newsletter

Open chat
Hallo,
Silahkan tinggalkan pesan Anda disini.